Japan Racing Association (JRA) mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan acara yang dijadwalkan pada atau setelah 29 pekan ini tanpa penonton untuk sementara waktu sebagai antisipasi mencegah penyebaran infeksi virus corona baru, Kamis (27/2/2020). Ini adalah untuk pertama kalinya perlombaan pacuan kuda tanpa penonton sejak 1944. "Kemungkinan akan memiliki implikasi lebih lanjut tergantung pada situasinya," tambahnya.

Pada hari ini, Jumat (28/2/2020) pacuan kuda lokal Kawasaki, Kasamatsu, dan Sonoda Horse Racing juga mengumumkan bahwa pacuan kuda dilakukan tanpa penonton. Penyebaran infeksi coronavirus baru kemungkinan akan berdampak besar pada dunia balap kuda. Dengan pembukaan penonton pada tanggal 29 Februari akhir pekan ini, penjualan dan pengembalian uang akan dibatalkan di outlet non pameran seperti Winds.

Hanya pemungutan suara, penjualan dan pengumuman lewat telepon dan internet yang akan dirilis. Meskipun pemungutan suara online sedang dalam masa kejayaannya, hilangnya pacuan kuda tidak bisa dihindari. Diadakan pada periode yang sama tahun lalu di tiga tempat (Nakayama, Hanshin dan Kokura), total penjualan sekitar 53,2 miliar yen dalam dua hari.

Dari jumlah tersebut, akun pemungutan suara tunai (pendapatan sales) memperoleh sekitar 15,8 miliar yen, atau sekitar 29,7 persen. Atsunori Otani, Peneliti, JRA Corporate Planning Office, menjelaskan, "Saya pikir beberapa penggemar (beli dengan uang tunai) menggunakan internet, tetapi mereka tidak memiliki preseden dan tidak dapat mengukurnya." Meskipun tidak semua pemungutan sua

Ra tunai menggantikan pemungutan suara netto, penjualan tidak terhindarkan, tetapi pacuan kuda yang berkepanjangan tanpa penonton itu memiliki potensi untuk semakin mengurangi pendapatan. Kecuali karena tidak adanya penonton, aliran di sekitar paddock dan ke trek sama dengan sebelumnya, dan hal yang sama berlaku untuk siaran televisi. Upacara pensiun untuk joki peringkat keempat, dijadwalkan untuk yang ke 29 di Arena Balap Hanshin, juga akan diadakan sesuai jadwal.

Namun, upacara penghargaan setelah perlombaan akan dibatalkan dari sudut pandang pengendalian infeksi virus corona. "Terkait ke acara reguler, satu satunya hal yang dapat dijual di Winds dan lain lain adalah dengan mengacu pada informasi yang dikeluarkan oleh pemerintah," kata Naohiro Ochi, General Manager Kantor Perencanaan Perusahaan Winds. Info lengkap dan diskusi Jepang bisa bergabung ke WAG Pecinta Jepang kirimkan email nama lengkap dan alamat serta nomor whatsapp ke: [email protected]com