Penemuan Kerangka manusia di Kecamatan Betara, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Jambi buat warga geger. Kerangka manusia tersebut ditemukan pada Senin (20/4/2020) lalu sekira pukul 16.00 WIB oleh dua orang warga. Mereka adalah Rohmad dan M Sugianto yang menemukan kerangka manusia itu.

Kerangka manusia itu ditemukan di areal perkebunan kelapa sawit, sekitar 200 meter dari jalan utama Desa. Saat itu keduanya hendak memasang bubu ikan di sekitar lokasi temuan kerangka manusia. Kemudian mereka melihat ada seuatu seperti kayu saat membersihkan rumput untuk meletakkan bubu ikan.

Namun setelah diperiksa, ternyata apa yang dilihat saksi adalah kerangka manusia. Hal itu disampaikan langsung oleh Kapolres Tanjabbar, AKBP Guntur Saputro. Keduanya lantas menemui dua temannya yaitu Geo dan Muhammad di Lorong Papadaan Dusun Kampung Tengah, Desa Pematang Lumut untuk menyampaikan temuan tulang dan pakaian manusia.

"Kemudian para saksi kembali ke TKP dan mengambil video yang ditemukan oleh para saksi di TKP, selanjutnya para saksi melaporkan ke Kasub Sektor Pematang Lumut Polsek Betara," terangnya. Setelahnya, pihaknya pun bergerak cepat melakukan penyelidikan. Hingga akhirnya ada orang tua yang melaporkan anaknya hilang dengan ciri ciri yang sama dengan barang bukti temuan kerangka manusia itu.

"Orangtuanya datang malam ini ke Polres, mengaku anaknya hilang pada Februari lalu yang dari pakaiannya sama yang ditemukan di TKP. Kita tunjukan BB pakaian yang ditemukan dan orangtua itu membenarkan jika itu anaknya," terangnya. Kapolres mengungkapkan bahwa kerangka manusia tersebut merupakan siswi SMP berusia 18 tahun beridentitas IN. "Identitasnya bernama Inah, usia 18 tahun masih sekolah di SMP 1 Betara. Korban kita duga sebagai korban pembunuhan dan akan kita lidik lebih lanjut," terangnya.

Dugaan tersebut diperkuat dengan ditemukannya barang barang milik korban yang ditemukan tidak dalam satu lokasi. Barang barang korban ditemukan di lokasi yang berbeda meskipun masih dalam satu kawasan. Di sisi lain, di lokasi temuan atau TKP juga terdapat bercak darah.

"Properti ini kita tidak temukan dalam satu lokasi, melainkan terpisah. Patut diduga ini tindak pidana pembunuhan. Jadi kita minta siapa saja teman dekat dari IN yang memiliki informasi lebih bisa kasih laporan ke kita. Terkait latar belakang atau hal lainnya," ungkapnya. Sebelum dilaporkan hilang hingga ditemukan tak bernyawa, IN ternyata sempat pami kepada orang tuanya. IN dikabarkan hilang sekitar satu bulan.

FOLLOW: Namun tidak diketahui pasti kemana IN pergi saat itu. Hal yang pasti, ayah korban sempat menitip agar dibelikan rokok.

Kapolres mengatakan bahwa saat itu korban pergi menggunakan motor. "Keterangan dari orang orang tunya sempat pamit untuk bertemu temannya. Ayahnya juga sempat menitip minta untuk dibelikan rokok. Korban pergi menggunakan motor," tuturnya.